#PojokIlmuCeria: Suami-Istri

Notulis: Adytya Geuneung

Hari, Tanggal, Waktu: Rabu, 25 Januari 2017, pukul 20.00-22.00 WIB

Narasumber: Bunda Kaska

Prolog💕

Bismillaah

As if we were strangers

Ada masa dimana…
Mungkin dia yg dulu begitu kau cintai dirasa menjadi biasa saja.

Ada masa dimana…
Mungkin dia yg dulu begitu kau hargai dirasa menjadi tak berharga dan seolah mudah digantikan oleh orang lain.

Ada masa dimana…
Mungkin dia yg dulu sangat kau jaga hatinya mendadak kau tak mau tau jika ucapmu menyebabkan sakit di hati.

Ada masa dimana…
Mungkin dia yg dulu terasa indah dan menyenangkan lantas dirasa memuakkan dan kau malas untuk sekedar memandang wajahnya.

Ada masa dimana…
Mungkin dia yg dulu dirayu semanis mungkin mendadak ingin kau beri sikap seketus mungkin.

Ada masa dimana…
Mungkin dia yg dulu wajahnya dirasa meneduhkan mendadak bagaikan api yg menyala nyala.

Inilah kisah suami istri.

Yang memang tidak akan selalu indah.

Bertahun tahun hidup dengan orang yg sama, bukan berarti akan lantas menjadi sama.

Perbedaan akan ada.
Dan akan terus ada.

Pertanyaannya.

Apa yg mau dicari?
Perbedaan atau persamaan kah?

Apa yg mau dituju?
Hawa nafsu atau ridha Allah kah?

Apa yg mau didapat?
Kepuasaan ego atau surga Allah kah?

Tak selalu indah bukan berarti akan selalu buruk.

Saat suami merasa :
Kamu harusnya menghormati posisi aku.

Dan saat istri merasa :
Kamu harusnya menghargai perasaan aku.

Itulah saat keduanya sedang sama sama EGO.
Tidak bisa atau tidak mau memberi uzur.
Itulah saat sedang harus banyak beristighfar dan mengingat Allah.

Dimanapun kita berada, dlm posisi apapun, jika kita selalu berusaha memberi uzur maka hasilnya akan selalu baik bagi HATI kita.

Tapi jika kita pikir sesaat dengan hawa nafsu,
Merasa begitu banyak perbedaan,
Bisikan setan semakin menjadi jadi,
Membuat diri merasa sebagai pihak yg benar,
Lantas enggan meminta maaf atau menerima maaf,

Jangan harap kisah cinta ini akan selamat.

Ingatlah orang yg mungkin sedang kau anggap biasa biasa itulah org yg dulu kau pandang dengan rasa yg luar biasa.

Ingatlah orang yg mungkin sekarang kau anggap tak berharga itulah orang yg dulu membelamu mati-matian saat semua org meragukanmu.

Ingatlah org yg sekarang menerima ucapan ketusmu adalah org yg dulu begitu kau harapkan senyumannya.

Lihatlah kalian dulu.
Tersenyum bersama-sama dalam sebuah pelaminan.
Seolah siap menghadapi semuanya bersama.

Mengapa sekarang kau enggan mengingat senyuman indah itu?

Masalah itu kadang awalnya hanya hal-hal sepele.
Lalu diperparah dengan salah paham.
Mungkin juga dengan keadaan masing2 yg sedang letih.
Makin menjadi besar krn ego dan hawa nafsu yg dibesar besarkan.

Ingatlah bahwa ujian pernikahan itu bukan bersabar saat semua menyenangkan.
Tapi bersabar saat keadaan tidak sesuai dengan harapan.
Termasuk keadaan suami. Keadaan istri. Keadaan anak. Keadaan rumah tangga. Keadaan keluarga. Keadaan kerabat. Keadaan ekonomi. Keadaan tetangga. Keadaan pekerjaan. Dan aneka keadaan lainnya.

Yang semua itu akan menjadi mudah dijalani jika keadaan IMAN kita baik.

Menjadi asing dengan org yg begitu dekat memang akan terasa berkali kali lipat tak mengenakkan.

Ujian itu sebanding dengan besarnya pahala.
Serahkan semua pada Allah.
Beserta kesulitan ada kmudahan.

Ingatlah di mana dulu kamu memulai.

Jika kamu merasa malu untuk meminta maaf, malas memberi uzur bagi pasangan demi menyelamatkan rumah tanggamu, maka hendaklah kamu ingat bahwa ini hakekatnya adalah menyelamatkan dirimu sendiri.


~Q&A~

🔒1⃣ Sy suka merasa menjadi nomor sekian oleh suami, dan pembandingnya adalah keluarga suami. Kadang cemburuuu. Kadang sadar diri. Lebih banyak cemburu nya mungkin. Menurut bunda bagaimana memanage hati dan diri bila kita istri cemburu pd sikap suami pada keluarga besarnya?

🔓 Bunda Kaska :
Bismillaah

Sebaiknya kita mmg tau dari awal, kalo kita saat nikah yg utama adalah suami, smntara suami tetep yg utama adalah ibunya.
Artinya mmg bukan sekedar ibu saja tp semua kel besar masi berhak mndapat perhatian suami.

Nah kalo kita udah tau posisi ini, maka kita akan lebih mudah mnrima.
Apa mmg sikap suami itu udah berlebihan atau ternyata kita yg baper mgkn harus diliat per kasus ya 😊

🔒2⃣ Apa yg bisa kita lakukan agar suami ‘menomorsatukan’ kita (dalam contoh nyata)

👆🏻 tanggapan :
Makasih bunda. Sy menanggapi yg pertama dulu yaa. Sebenernya dr awal sy tau posisi suami seperti apa, cuma setelah menikah entah baper atau gimana, sikap suami lbh ke yg meminta sy yg memaklumi terus. Kadang2 kan kita jg pengen beliau dan keluarganya yg ‘mengalah’ dan ‘memaklumi’sy jg. *curcoool.. Hehehe
Ya itu mungkin cemburu nya.
👆🏻 Yg kedua, sebenernya kalo bisa dari segala aspek sih. Misal prioritas, ekonomi, perhatian,,

🔓 Bunda Kaska :
Ini nikahnya pada baru yah 😂 kalo yg rasain, baper itu banyak bgt di awal nikah, terussss smbil proses dan smbil cari ilmu dan kepahaman agama insyaallah lama2 makin bisa ikhlas. Tapi itu brtahap pake doa dan air mata juga 😅 insyaallah biasanya kalo udah lewat taun ke 5 nikah udah lebih santei dan saling memahami.✅

🔒3⃣Bagaimana cara mengingatkan suami agar meningkatkan kualitas ibadahnya? Perlukah istri berhenti di satu titik, karena bosan mengingatkan? Atau justru malah harus diingatkan terus sambil berharap itu menjadi ladang amal bagi istri?

🔓 Bunda Kaska :
Iya harus diingetin krn wajib, tp tetep santun jgn galak dan nyakitin hatinya, diingetin smbil kdg dirayu, dibujuk, kdg cukup sekilas aja. Utamanya doa aja si yg paling nampol. Doa diem2 insyaallah kelak ada suatu waktu Allah ijabah. Minta Allah layakkan suami kita jadi imam yg baik, yg bawa kebahagiaan lahir dan batin. Krn gimanapun juga suami kan nahkodanya, kalo suami ga tau arah seisinya bisa gawat.✅

🔒4⃣ Bener banget apa yg ditulis di alinea2 awal hehe. Dan kondisi itu mencair dengan ungkapan hati kita yg serba ingin diperhatikan dalam bentuk sentuhan, tatapan, ucapan maaf dan terimakasih. Saya coba tanya dl apa alasannya masih hp di rumah depan anak istri,ternyata karna ga ada waktu pegang hp di kantor, dan pas diintip ternyata memang pegang hp dari hal penting soal kerjaan, baca grup kajian, baca berita, sampe liat video lucu (gani, video sunda) hehe. Saya perhatokan memang berulang seperti itu, dilarang dengan nada keras malah bilang br juga pgang hp, diingatkan dengan kata halus malah senyum2, jadi ya ambil tengah2, boleh main hp, tp sambil ngobrol ya, sambil pegangan tangan, atau sesekali menatap. (Karna cukup dihargai aja yang dibutuhkan oleh istri), setelah itu responnya malah semakin baik, jadi simpan hp malah jadi fokus ke kita . hehe

Eh salah, itu mah malah curhat 🙊

Pertanyaannya apakah rosulullah dan istrinya pernah merasakan kasus itu? Bagaimana solusinya? Atau ada kisah2 teladan yang berkaitan dengan hal itu?

🔓 Bunda Kaska :
Allah telah menetapkan cemburu pada wanita. Itu ada haditsnya.
Jd mmg kita karakternya demikian.
Juga ada di hadist berhati2lah dengan gelas2 kaca (maksdnya kaum wanita) mudah pecah, mudah sedih dan sensi, ya gitu deh maka harus bnr2 hati2.

Tp.. Kita perlu banyak belajar beli aja kitab2 terjemahan kisah sahabiyah, bisa ttg ummul mukminin, istri para sahabat, wajarlah kita kdg manja, tp ternyata…. Bakal malu bgt baca kisah mrk, tegar2 smua.
Saat ada yg harus lebih dibela2 in, misal perang, jihad, atau umat, maka mrk mengesampingkan sifat manja mrk dan bnr2 rela berkorban.

Subhanallah knp mrk sampe dpt gelar radhiyallahu ‘anha (Allah ridha pd mereka) krn mmg zaman skrg kayanya jarang bgt ada wanita2 sperti mrk.

Jd manja seperlunya, tp tau gmn memposisikan diri.

Byk kisahnya kalo dishare disini bakal pjg bgt ☺✅

🔒5⃣ Assalamualaikum bunda kaska, dari materi yg saya baca “kunci” utama istri dlm menghadapi semua sikap suami kita adalah dengan bersabar..jd apakah dng menerima semuanya, hal-hal yg tdk sreg itu bs menghilang/berubah dan tidak akan menjadi “gunung es” yang menimbulkan perselisihan dikemudian hari ? Jazakillahu teh

🔓 Bunda Kaska :
Wa ‘alaikumussalam, insyaallah kalo disikapi dengan sabar dan shalat ngga akan.

Nanti akan Allah beri ganjaran atas smua kesabaran kita.
Dan Allah akan perbaiki keadaan demi keadaan ☺
Kan janji Allah–carilah pertolongan dengan sabar dan shalat ✅

🔒6⃣ Bagaimana jika suami kita adalah seorang consultan IT, dan kesehariannya benar2 disibukkan dgn gadget (laptop, dn hp). Bahkan saya ingin menerapkan 1 hari tanpa gadget pun sulit. Karna suami terkadang harus bisa mobile jika ada problem dr kantornya.
Bagaimana ya bun supaya saya tetep bisa sabar? Karna trkadang saya lepas kontrol kesal karna dicuekin, udah gitu klo di wa bales nya singkaaat banget. Dan klo g di wa, ya saya seharian g ditanyain sama dia.
Dan mohon solusi bagaimana agar suami bisa balance antara keluarga dan kerjaan?
Terimakasih bunda.

🔓Bunda Kaska :
Ini status fb saya tgl 2 jan.

Krn banyak bgt ibu2 yg kayanya ngalamin ini 😂

Bismillaah

Karena dia paham betul bahwa kita akan memaklumi

#suamiistri

Kenapa kita merasa suami sigap bgt saat diminta bantuan oleh orang lain.
Kenapa kita merasa suami sigap bgt bales watsap org lain.
Kenapa kita merasa suami seolah selalu ada waktu untuk baca chat-chat ga penting dari watsap grup alumni apalah.
Kenapa kita merasa suami semangat kalo diajak kumpul ketemu temen meskipun jaraknya jauh.
Dan lain-lain semacamnya selain urusan kita.

Kenapa kita yg setiap hari merasa melakukan sesuatu untuknya, untuk anak2 dan untuk rumah tangga, terkadang seolah berada di urutan sekian sekian.
Kenapa kita yg dulu kabarnya paling dia tunggu-tunggu, skrg justru sms atau watsap kitalah yg paling terakhir dibuka.
Kenapa kita yg menunggu-nunggu untuk sekedar ditanya apa kabar atau apa yg kita inginkan seolah banyak menuntut saat baru mengucap satu dua kalimat permintaan.
Tapi kenapa kalo org lain seolah lebih prioritas?

Kenapa…

Karena dia paham betul bahwa kita akan memaklumi.

Kita mgkn jengkel, kita mgkn mangkel, tapi dia yakin kita tetap akan jadi org yg pertama mensupportnya.
Kita mgkn bawel, kita mgkn kesel, tapi sebentar aja kemudian kita akan kembali berkhidmat padanya.
Kita mgkn marah, kita mgkn manyun, tapi dia yakin kita akan memaafkan.

Kita akan memaafkan ko, hanya dgn bbrp untai kata semacam :
“iya maaf ya tadi sibuk banget”—meski diulang di kemudian hari.
“jangan marah dong, jadi skrg mau dibeliin makanan apa?”—iya pula level kita cukup happy dengan sekedar dibawain makanan kesukaan deket rumah, bukan emas berlian atau benda2 lain yg harus merogoh kocek dalam-dalam.
“ya ampun cuma kaya gitu aja ko kesel sih, (ya maaf deh ) ini kan ga tiap hari.”–padahal ini mmg terjadi rutin dan kita tidur dalam keadaan memaklumi setiap harinya.

Dan aneka ‘sekilas’ permohonan maafnya yg mgkn ngga sebanding dengan perasaan terpendam kita berjam-jam berhari-hari berminggu-minggu berbulan-bulan bahkan bertaun-taun.

Ya karena dia paham betul kita akan memaklumi.

Dia paham kita akan tetap menyayanginya.

Dia paham kitalah org yg diharapkan paling mampu memahaminya.
Yang bertahun-tahun menemaninya dalam suka dan duka.

Maka sudahlah, jadilah saja kita seperti apa yg dia harapkan.

Anggaplah semua ini sesuatu yg biasa terjadi.
Toh memang demikianlah adanya.
Sesuatu yg sering terjadi lama-lama harusnya kita anggap ngga terlalu penting lagi untuk kita masukkan ke hati.

Toh ujian berumah tangga bukan hanya masalah sepele itu saja.
Masih banyak yg harusnya kita pikir serius dan mendalam.

Alihkan baper-baper tsb untuk memikirkan hal lain yg lebih positif, lebih penting, dan lebih menyenangkan.

Sibukkan diri dalam aneka kegiatan.

Dan…. Sebaik-baik kegiatan adalah yg membuat kita semakin dekat dengan Allah.

Janji Allah, ingatlah hanya dengan mengingat Allah hati akan menjadi tenang.

Ingatlah jika kita berharap pada makhluk maka akan lebih banyak kecewanya.

Dan mgkin itu cuma PERASAAN kita aja ko.
Sebetulnya dia pasti anggap kita paling pentinglah dalam hidupnya. (nyenengin diri sendiri 😁)
Apa yg dia kerjakan semua demi kebaikan keluarganya.

Juga apa yg kita kerjakan demi kebaikan suami dan anak-anak, Allah-lah sebaik-baik pemberi balasan.

Jadi bu ibu cantik (ehm…termasuk yg nulisnya nih 😂🙈) sabarlah.
Sabar.
Inget-inget aja karunia Allah yg lain yg sangat banyak.
Inget-inget jugaaaa kebaikan-kebaikan suami kita di hal yg lainnya.
Siapalah yg ga punya kekurangan.
Termasuk diri kita.

Yg pastinya suami kitapun udah sangat banyak memberi uzur pd aneka kekurangan pada diri kita.
Uugghhhhhhh. Yayaya 😓

Selfnote lah pastinya 😇

Barakallaahu fiik
Bunda kaska ✅

🔒7⃣ Sampai mana batasan kita untuk memaklumi dan bersabar terhadap suami yg cuek??
Dan bolehkah kita marah/cemburu apabila yang di balas chatnya itu tmn dekatnya (wanita)??bagaimana cara menyampaikannya?

🔓Bunda Kaska :
Kalo mmg chatnya dgn wanita bukan urusan kerjaan boleh bgt menegur. Krn kita juga harus jaga suami spy ga terjerumus dlm maksiat yg mgkn biasanya diawali dari chat2 ga penting.

Dlm islam aturannya jelas bgt bab ini.
Batasan boleh ngbrol sama siapa, ngbrol apa. Dll.

Bisa aja dengan meredam emosi kita tp sampaikan dgn nada tegas atau biar berfikir. Misal nanya : “Kira2 kalo saya chat sama bapak X trus chatnya cuma ngbrol2 ga jelas, ayah suka ga? “

Batasannya selama dia cuek tp tetep bertanggung jawab berarti mgkn karakternya cuek.
Kalo cueknya smpe keterlaluan ya adukan smua sama Allah ✅

🔒8⃣ Assalaamu’alaykum. Bunda Kaska. Sy working mom. Pergi jam 6, sampai d rmh jam Baru menjalani pernikahan sekitar 21 bulan. Saat ini sy punya anak 1 berusia 12 bulan. Berkeluarga tanpa ART.

Bunda saya mau bertanya.
Adalah benar bahwa kita seringkali diuji oleh orang terdekat kita, termasuk suami. Wanita ada kalanya (sering sih) butuh dipekain apa kebutuhannya. Tapi terkadang ketika kita butuh itu, suami kok rasanya cuek2 aja. Misal ketika kita sudah kewalahan mengurusi rumah kok kayaknya suami dimintai tolong kadang susah. Bagaimana sebaiknya mengatur pola komunikasi ini dengan suami dan mengurangi perasaan jenuh, capek, akhirnya menjadi stress? Entah saya nya yg masih blm beradaptasi dg kehidupan stlh menikah dan punya anak entah gmn. Terkadang jadinya saya jadi males sendiri dan gak minta tolong lagi, semua itu berujung saya jd gampang marah, gak sabaran, dan kadang badan lelah dan kelelahan. Untungnya saya selalu berusaha utk tidak melampiaskan itu ke anak.

🔓Bunda Kaska : Wa ‘alaikumussalam

Maaf ada yg krg jelas, plg ke rmh jam brp bun, trus anaknya selama kerja sama siapa? Kan ktnya ga ada ART.

👆🏻 Tanggapan : Bunda I sampai rumah pkl 17.00

🔒9⃣ Dulu ketika saya sdg masa ta`aruf dengan beliau, saya lihat kesungguhannya pada saya. bila sy sbg istri melihat dan merasakan sesuatu yg mengganjal di hati karna sikap suami dan berusaha menghempasnya dgn pikiran masa perjuangan beliau. tapi, kadang bertanya dihati sbner apakah sama perasaan bliau kepada keluarga saya layaknya perasaan bliau kepada keluarga besarnya?? apakah ada kesungguhan dalam hati suami untuk tunduk taat kepada ibunya dan ibu mertuanya?? apakah kedudukan keduanya sama??

🔓Bunda Kaska : Mh mgkn kalo bab perasaan susah ya bun untuk diketahui. Krn pertanyaan yg sama buat kita, apakah kita juga bnr2 mncintai mertua dan kel besar sebesar kpd ortu kandung kita atau ngga.

Kalo soal ksungguhan insyaallah seiring waktu ya bun akan saling memahami dan memberi uzur.
Kalo pernikahan itu bab paling rumiiiiit. Menikah dgn org lain yg kdg baru kenal tp aturan ketat dan harus taat. Harus bertahan. Ya mmg senjata kita cuma supaya selalu berpegang pd Allah aja.

Ga ada jalan lain.
Apapun smua masalah pasti hanya Allah yg punya jawabannya ☺
Kalo kedudukan dianggap sama setelah menikah. Mertua bagaikan ortu kandung kita. Bedanya suami mmg harus menomorsatukan ibunya.

👆🏻Tanggapan : alhamdulillah syukron bunda kaska, heem jd merenung bgmn saya pada keluarga besar suami. Kadang bliau terlihat aga susah kalo mau diajak kumpul sama keluarga saya bund. saya mau nanya secara langsung sulit, jd biasanya via cerita ttg keluarga besar klo dah di kamar persiapan tidur wat ajang evaluasi.

🔒 10. Menurut bunda bagaimana masukannya tuk bisa ajak suami juga dekat dgn keluarga istri?

🔓Bunda Kaska :
Karakter suami juga nentuin si bun.
Ada yg mmg supel. Ada yg mmg jangankan sama keluarga besar. Sama tmnnya atau rekan kerja aja pendiem. ☺ ✅

🔒 Mau minta nasihat tt manajemen tugas rumah tangga antarsuami istri (nyuci, masak, ngepel dll). Kadang ada masanya lelah mengerjakan hal hal tsb, pengen berkarya yg “lebih terlihat”

🔓Bunda Kaska : Mh, pagi2nya ga telat bgn, shalat subuh trus dzikir pagi, berdoa mnta keberkahan waktu
Insyaallah kerjaan yg misal org lain butuh 5 jam, bisa kita kerjain beres 2 jam bahkan kurang.

Kalo manajemen teknisnya tiap org beda2 ya ga bisa disamakan keadaannya.
Tp intinya kita ikhlas..kalo ikhlas kerjaan enak cpt beres.. Trus kita tetep bisa berkarya juga di bid yg kita sukai.

Sy juga baru bbrp taun k blkg ada yg bantu nyuci nyetrika.
Sblmnya anak kecil2 semacam 4 th 2th ada bayi smua dikerjain sndiri 😅 tp sy ngerjain mamanda itu buat pelarian. Jd malah fresh kalo udah milih kain, desain baju anak, belanja kain, dianggap refreshing aja jd walopun melelahkan juga tp seneng dan trnyata mnghasilkan ✅

🔒1⃣1⃣Bunda Kaska, salam kenal. Bagaimana peran kita sbg istri, jika suami kita merasa tertutup atau minder terhadap keluarga besar istri. Misalnya, cenderung mengindari percakapan dg mertua ketika mudik. Dan kalopun mertua datang ke rumah, itu hanya sesekali ngobrol. Selebihnya lebih banyak diam dan memisahkan diri.

🔓 Bunda Kaska : Kita berusaha bikin suami nyaman dengan dirinya juga. Makin dianggap minder biasanya dia makin malu.

Juga kita jelasin ke kel besar bhw karakter suami mmg pendiem.
Smbil kita pikir apa ya pasti ada yg suami kita suka bicarain smpe akhirnya dia nyaman bicara bab itu

👆🏻tanggapan :
Tapi.. jika dg keluarga besar dan teman2nya beliau cenderung supel dan banyak percakapan ?

🔓 Bunda Kaska : Mh, apa pernah ada suatu keadaan yg bikin suami direndahkan atau ngga bun maaf. Krn laki2 biasanya punya ego yg kalo tersinggung jadinya dia menutup diri seolah kapok. Maaf ya ini skedar nanya kemungkinan ✅

🔒1⃣2⃣Bunda kaska saya mau tanya. materi nya pas banget sama situasi saya yg lagi baper dan sensi sama suami. Saya kurang sreg sama hobi suami yg menurut saya banyak menyia-menyiakan waktu dan tidak prioritas, yaitu memancing. dari dulu beliau suka memancing, tapi tidak sesering sekarang. Hal ini menyebabkan saya sangat sensitif sama suami. jadi gampang pundungan. suami menyikapinya jg cuek. krn berprinsip dia butuh menyalurkan hobinya agar tidak stres krn pekerjaan. sedangkan mnurut saya penyaluran hobinya sdh berlebihan dan masih byk hal lain yg harusnya bisa beliau kerjakan agar lebih produktif. Bagaimana ya menghadapi bapernya saya ini?
Visi keluarga kami besar, tapi saya merasa langkah2 kami begitu kecil bahkan cenderung jalan di tempat. salah satunya krn byk wkt bliau dpakai untuk hobinya.

🔓Bunda Kaska : Iya sabar dan doa sungguh2. Allah yg mmbolak balikkan hati. Suami udah gede, makin dilarang bisa makin bangkang.

Tp kalo sabar harus disertai shalat dan doa spy Allah ubah. Krn Allah yg menguasai
Kalo skedar disabarin tp dibiarin bisa malah makin parah na’udzubillaah.✅

🔒1⃣3⃣Bunda Kaska, saya ibu rumah tangga, baru menikah 2 bulan. Suami saya bekerja menjadi PNS di salah satu kementerian. Tuntutan pekerjaannya membuatnya seringkali pulang malam karena hrs menunggu atasannya pulang terlebih dahulu apalagi kalau ada kegiatan di luar.. kalau berdasarkan cerita suami, walaupun kegiatan sudah selesai, atasannya seringkali melakukan hal-hal yg di luar jadwal seperti ngobrol atau merokok, ini suka sampai lupa waktu 😭
Saya sering banget kesel Bun dgn kondisi ini.. kesal dgn suami yg memang tdk bisa berbuat apa-apa (jabatan atasannya tinggi, jd suami pun sungkan utk mengingatkan), kesal juga dgn atasan suami yang seringkali acuh dgn hal-hal semacam ini.. Melihat kondisinya seperti ini, adakah tips-tipsnya agar bisa menata hati dan tetap menyambut suami dgn senyum sumringah setiap malamnya?

🔓Bunda Kaska : Smoga Allah beri jalan keluar ya yg mmbuat bosnya sadar udah zhalim dgn waktu org lain.

Mgkn spy kita bisa senyum caranya dgn mengasihani posisi suami kita.
Kita bayangin dia aja udah cape kerja masi harus ladenin hal ga jelas, kalo kita di posisi dia pasti kesel juga, nah saat pulang kita usahakan jadi pelipur lara dia. Bukan malah menambah keruwetan krn kasian bgt kan.

Minta sabar sama Allah 😊 trus sambil doain juga Allah beri hidayah buat bosnya itu. ✅

💕Kesimpulan💕

1. Dengan mengetahui hak dan kewajiban suami baik terhadap kita sebagai istri ataupun terhadap keluarganya, akan membuat kita lebih mudah untuk memahami kondisi suami dan mengurangi kecemburuan terhadap keluarga suami sendiri.
2. Hidup berumah tangga bukanlah hal yg mudah, maka dari itu diperlukan ilmu, doa, dan kesabaran ekstra.
3. Pada hakikatnya, kita sebagai istri hanya mampu berusaha dengan segala keterbatasan, yg terpenting adalah kita selalu mendekatkan diri dengan Allah, menjadikan Allah sebagai sandaran kita. Pokoknya Allah dulu, Allah lagi, Allah terusss
🔹🔸🔹🔸🔹🔸🔹🔸🔹

Sekian notulensi PIC kali ini, terimakasih atas partisipasi teman-teman semua. Mohon maaf jika ada kekurangan dan kesalahan kata ❤

Ingin ikut bergabung bersama menimbu ilmu seputar keluarga langsung dari ahlinya? Follow blog kami, IG @ceritaibuanakid, dan Fan Page Cerita Ibu Anak untuk informasi selanjutnya! ⭐

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s